Beranda NASIONAL Terdakwa Bantah Keterangan Hakim, Indra May : Hanya 2 Hektar Yang Saya...

Terdakwa Bantah Keterangan Hakim, Indra May : Hanya 2 Hektar Yang Saya Garap Yang Mulia

BERBAGI

Buser24jam.com, Batam :

Direktur PT Kayla Alam Semesta, Indra May tidak mau mengakui telah menggarap hutan lindung seluas 6 hektare untuk dijadikan kavling siap bangun, Senin (11/1/21).

Dalam keterangan saat persidangan saksi ahli dari Balai Pemantapan Kawasan Hutan (BPKH) Wilayah XII pada Kantor Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah XII Tanjung Pinang, Abdul Hakim Syah mengatakan bahwa PT Kayla Alam Semesta telah menggarap hutan lindung.

“Ada sekitaran 6 hektare hutan lindung yang digarap oleh PT Kayla Alam Semesta,” kata Abdul Hakim Syah menjawab pertanyaan jaksa Mega Tri Astuti saat persidangan di Pengadilan Negeri Batam.

Abdul Hakim Syah menyebutkan bahwa terlihat di lokasi tersebut proses pembentukan kavling.

“Ada kayu-kayu yang dijadikan patok-patok untuk pertanda pembentukan kavling,” ujar Abdul Hakim Syah dihadapan majelis hakim Pengadilan Negeri Batam Taufik Abdul Halim Nainggolan, Dwi Nuramanu, Egi Novita.

Usai Abdul Hakim Syah memberikan keterangan langsung dibantah oleh terdakwa Indra May.

“Izin Yang Mulia, hutan lindung yang sebenarnya, saya menggarap hanya 2 hektare, selebihnya adalah ladang-ladang masyarakat,” kata Indra May berdalih untuk membantah keterangan dari Abdul Hakim Syah.

Untuk dapat melanjutkan proses persidangan ketua majelis hakim Pengadilan Negeri Batam Taufik Abdul Halim Nainggolan langsung mengambil alih jalannya persidangan.

“Mau berapa luas hutan lindung itu tidak persoalan. Terpenting terdakwa ada menggarap hutan lindung,” kata Taufik.

Taufik menegaskan yang terpenting terdakwa telah mengakui bahwa telah menggarap hutan lindung. “Jadi semua keterangan saksi itu benar,” ujar Taufik.

Berdasarkan keputusan menteri kehutanan nomor: 47/Kpts-II/1987 tanggal 24 Februari 1987 tentang penunjukan areal hutan di wilayah Kotamadya Batam menyatakan bahwa tempat aktivitas PT Kayla Alam Semesta di Sungai Hulu Lanjai merupakan kawasan hutan lindung.

(Redaksi)